Sunday, May 10, 2009

Aku, perempuan dan beruk

Aku budak perempuan. Budak? Atau perempuan sahaja? Perempuan. Aku budak perempuan yang kini kontang idea, miskin kata. Tengoklah aku sebagai perempuan ini. Teratak ini sudah lama tidak dikemas, kian bersawang. Bersimpul-simpul selirat kian menyerabutkan! Ah, pening sendiri melihatnya!

Mahu bicara? Ya.

Apa?

Tak tahu.

Bukankah banyak isu?

Ya, terlalu banyak. Tetapi pusarannya hanya dalam dada. Namun yang sering terdengar adalah omelan emak dan getus marah hatinya; beruk-beruk itu makin kurang ajar! Sudahlah mencuri hasil tanaman orang kampung, merosakkan pula kebun-kebun. Habis pagar diranap-ranapkan dengan konco-konco yang diajak berpakat.

Aku sendiri sebagai perempuan ini turut terbongkah amarah. Bersangatan! Mahu tumbuk muka beruk-beruk itu andai ada daya, mahu terajang, biar tungging tertiarap. Biar mampus! Akan kuajak teman-teman dan orang kampung untuk berjuang menentang beruk-beruk kurang ajar itu kala tiba saatnya kelak. Tunggulah beruk-beruk, akan kulumat-lumatkan pejal-pejal daging kalian, akan kukikis bulu-bulu tebal itu daripada menghiasi badan kalian! Tunggulah...

Belum pun reda gelegak marahku yang perempuan ini. Tadi emak berceloteh lagi. ‘Lihat, beruk-beruk itu sudah mula buat pakatan mahu mencuri cermin-cermin dari rumah seluruh orang kampung, kemudian menyoroknya.’ Gila! Mahu diapakan cermin-cermin itu? Mahu menyuluh badan penuh bulu dan muka hodoh itu? Bodoh!

Meski aku perempuan, akan kuajar beruk-beruk itu suatu hari nanti. Biar mereka tidak bisa mencuri lagi. Dan tidak akan menyorok lagi. Kalian perlu diajar!

1 comment:

Muhammad Amir Hashim said...

Walaupun tiada komen di sini. Entah kenapa rasanya menarik.. Haha..

Perhatian

Info: Kepada teman-teman pengunjung, dijemput untuk melawat teratak kedua saya di http://diariungu.com